Menuju Kemandirian Masyarakat Adat Kedatuan Bayan Melalui Penetapan dan Pengakuan Wilayah Kelola dan Ruang Hidup

Santiri, 8 Juli 2020. Pada hari Rabu tanggal 8 Juli 2020 diadakan diskusi tentang hasil pemetaan wilayah kelola dan ruang hidup masyarakat Adat Kedatuan Bayan Lombok Utara yang telah dilakukan oleh tim Santiri sejakl bulan Maret hingga bulan Juli tahun 2020.
kegiatan ini diadakan dalam acara “Coffee Morning” Kebudayaan Lombok Utara di ruang aula Bappeda Lombok Utara yang dihadiri oleh Kepala Badan, Kepala Bidang dan Staf SOSBUD Perencanaan Pembangunan Daerah, Kabid Kebudayaan, Kabid Perpustakaan, Kabid Pemberdayaan Masyarakat Desa, Camat Bayan, Camat Kayangan Kabupaten Lombok Utara, Budayawan, SANTIRI, Gendewa Tunas Rancak selaku Kepala Program DGM Indonesia di Lombok Utara, Komunitas Adat, Sekolah Adat, akademisi, Antropolog.
Dalam pembukaan acara, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Lombok Utara menyatakan Sesuai Visi dan Misi Bupati dengan RPJMD dalam pembangunan Kabupaten Lombok Utara, Pembangunan yang bersinergi dengan Kebudayaan yang dimiliki Kabupaten Lombok Utara terlaksana dengan proses yang tidak mudah. Perjuangan kebudayaan dengan disahkannya regulasi yang Perda No. 06 Tahun 2020 perlu diapresiasi dan didukung oleh berbagai Pihak.
selanjutnya overview dan review kegiatan dilakukan oleh direktur Santiri mengenai Jejak jejak Kebudayaan yang dimiliki Kabupaten Lombok Utaraperlu diselaraskan oleh berbagai pihak sehingga menjadi kekayaan tak ternilai, selanjutnya Komunitas adat tanpa dukungan pemerintah masih dapat melaksanakan ritual adat secara mandiri. Peta kewilayaan Masyarakat Adat yang harus manpu diakomodir oleh pemerintah Kabupaten Lombok utara sebagai bentuk dukungan.
Ritual “sembek birak” merupakan mikrocip yang merupakan kekayaan yang perlu dilestarikan karena suatu symbol dari kewilayaan Adat yang dipergunakan untuk memonitoring dan evaluasi dari prilaku masyarakat yang memasuki wilayah masyarakat adat secara spiritual
Dimasa depan para pendaki yang biasa menggunakan “sembek birak” kemungkinan akan menggunakan microcip digital yang akan menyimpan berbagai data dan prilaku dari pendaki sehingga dapat dipikirkan mulai dari sekarang. dan para pemuda adat dapat berperan untuk mengoperasikan dan mengawasinya.
Pemaparan selanjutnya yaitu tentang Program Pemetaan Wilayah Kelola dan Ruang Hidup Masyarakat Adat Kedatuan Bayan oleh GENDEWA TUNAS RANCAK Direktur Program DGM Indonesia; “PENETAPAN WET KEDATUAN BAYAN”. dalam penyampaianya disebutkan tentang Tata Ruang Yang Parsial. Harapannya dimiliki oleh Kewilayahan Kedatuan Bayan dengan latar belakang adanya mega proyek Global HAP, Penyusutan tanah Pecatu yang mengalami peralihan hak kepemilikan , Pencemaran Lingkungan akibat Sampah Plastik, Status, kritis identitas(bangga atau tidaknya sebagai bagian dari masyarakat adat)
Hasil yang dicapai dalam proses pemetaan tersebut yaitu : Kesepakatan dan kesepahaman Bersama, Surat Keputusan Bupati yang merupakan turunan dari Perda No.06 Tahun 2020
Hasil tambahan yang didapat adalah keterlibatan pemuda yang sedang melakukan KKN, Siswa Sekolah, Pemuda, gender dan Keterlibatan: Pemerintah, Non Pemerintah dan Masyarakat.
Paparan selanjutnya yaitu Proses Program dan Capaian Lapangan Oleh Renadi Koordinator Lapangan Program DGM Indonesia, yang menyampaikan tentang Diskusi internal dengan SANTIRI sebelum kegiatan dan dilanjutkan safari kebudayaan dengan melibatkan baik para tokoh budaya lelaki maupun perempuan yang dipisahkan keterlibatannya sesuai tupoksi masing masing, Proses pemetaan dengan menggunakan dua strategi antara lain pemetaan partisifatif dan Pemetaan Kartometrik dan survey lapangan. dilanjutkan dengan pemaparan singkat oleh tim teknis GIS dari Santiri.
Selanjutnya Penyampaian Draf Surat Keputusan Bupati tentang Pengakuan Ruang Hidup dan Wilayah Kelola Masyarakat Adat Kedatuan Bayan dalam Kecamatan Bayan dan Kecamatan Kayangan oleh team Legal Drafting ( Abdul Samsul Muhyin,Rasidep,M Wahyudin); Alasan diperlukannya Pengakuan Ruang Hidup dan Wilayah Kelola Masyarakat Adat Kedatuan Bayan dalam Kecamatan Bayan dan Kecamatan Kayangan meliputi: ruang lingkup, air dan social karena mengalami perubahan fungsi sehingga memutuskan Ruang lingkup itu sendiri, sinkronisasi peta yang dibuat dalam pemetaan kewilayahan kedatuan bayan.
acara selanjutnya yatu sesi Diskusi dengan para peserta dan Rencana tindak lanjut yang harus diagendakan secepatnya untuk pembahasan draft SK ini yang ditargetkan dalam satu minggu kedepan sudah dapat diputuskan atau ditandatangani oleh Bupati Lombok Utara. (Wa2n)

Pemetaan Batas Terluar Kedatuan Bayan – Kabupaten Lombok Utara

Santiri, 12 April 2020. Setelah melakukan beberapa kali diskusi dan berkunjung ke beberapa tokoh adat, mulai dari pemenang dan gangga di 15 titik wilayah kecamatan Bayan dan Kayangan, lalu dilanjutkan dengan pertemuan musyawarah besar di pantai sedayu (5 Oktober 2019). Didapat gambaran tentang peta batas luar kedatuan bayan, kenyataannya saat pemetaan Batas Luar, batasnya dari menanga reduh sampai Lombok timur (Tal Baluq), batas ini muncul saat berdiskusi dengan tokoh-tokoh Bayan dan Kayangan. Saat awal dibuat perkiraan batas kedatuan bayan ada di kecamatan bayan-kayangan.

Dari hasil diskusi dengan beberapa tokoh dan pertemuan di panti sedayu, dapat diperoleh gambaran tentang batas terluar kedatuan Bayan, dimulai dari batas timur pulau Lombok yaitu dari pantai sekitar Labu Pandan (daerah Tal 8/baluq) ke arah timur menyusuri Kokok Sambelia sampai pertemuan dengan Kokok Semareng, terus ke arah timur menyusuri Kokok Semareng sampai bertemu Gunung Mundung, dari gunung Mundung ke arah barat daya menyusuri perbukitan sampai Gunung Sengkor, dari Gunung Sengkor ke arah utara menyusuri perbukitan sampai bertemu Kokok Nangka, terus ke arah barat laut menyusuri Kokok Nangka sampai sekitar Gunung Seledra, dari Gunung Seledra ke arah barat daya menyusuri perbukitan sampai bertemu Gunung Bau, dari Gunung Bau ke arah barat daya sampai bertemu Gunung Pegangsingan, dari Gunung Pegangsingan ke arah selatan menyusuri perbukitan sampai bertemu Gunung Kendat, dari Gunung Kendat menyusuri perbukitan ke arah barat laut sampai bertemu Gunung Pusuk, dari Gunung Pusuk ke arah barat sampai bertemu Gunung Sanggar, dari Gunung Sanggar terus ke arah barat sampai bertemu Gunung Tembesi, dari Gunung Tembesi terus ke arah barat sampai bertemu Gunung Kondo, dari Gunung Kondo ke arah barat daya menyusuri lereng Rinjani sampai bertemu gunung Layur, dari Gunung Layur terus ke arah barat sampai bertemu Gundukan Tampole, dari Gundukan Tampole terus ke arah barat sampai bertemu Jalan Pusuk  menyusuri Jalan Pusuk ke arah selatan sampai batas Desa Pusuk Lestari menyusuri batas selatan Desa Pusuk Lestari melalui Bukit Plolat, Bukit Batupenyu, Bukit Kedongdong, sampai Gunung Duduk, dari Gunung Duduk menuju barat sampai bertemu bukit Lendangluar, dari Bukit Lendangluar menuju barat melalui Bukit Mangsit, dari Bukit Mangsit terus ke barat melalui Menanga Duh (Song Gigi) sampai laut. untuk batas terluar wilayah laut, disepakati hingga sejauh mata memandang (Saujana) dari tepi pantai.

Demikian hasil dari perjalanan Panjang diskusi dan pertemuan dengan para tokoh selama  beberapa bulan ini.  

Hasil dari pemetaan ini untuk selanjutnya akan dipresentasikan kembali di  dengan mengundang  para tokoh adat dilanjutkan dengan melakukan perbandingan peta (Overlay) terhadap peta yang ada di Kawasan Lombok Utara bersama dengan dinas dan pihak-pihak yang berkompeten. (Wa2n)